22 Sep 2015

Kengkawan mintak pendapat

Kejap tadi ade seorang member aku post minta pendapat. Korang kena rujuk dulu gambar kat bawah kalau nak tau cerita sebenarnya. Aku cuma bagi pendapat aku sebab aku juga menghadapi masalah yang sama macam ko Anis... Tak perlu berhenti kerja untuk kejar cita2. Cuma pandai susun masa semula je aku rasa.

Aku tak tahu nature kerja ko macam mana, tapi nature kerja aku agak pelik sikit. Aku habiskan masa untuk kerja full time 8 pagi sampai 7 petang. Nampak pelik kan working hours aku macam tu. Hakikatnya aku cuma kerja dari 9 pagi sampai 6 sahaja hari-hari. 2 jam tu adalah masa aku untuk ulang alik dari rumah ke tempat kerja. Aku ambil masa 45 minit sehingga 1 jam untuk sampai ke opis. Sepajang perjalanan pergi dan balik tu aku berangan macam mana nak rangka strategi hidup ni. Banyak betul masa aku berfikir. Hahaha

Jadi, waktu tidur aku pula adalah pukul 10 sehingga pukul 6. Lama kan aku tido. Hahaha... Tak cukup tidur boleh bawa masalah besar pada aku. Mengantuk misalnya.

Aku punya free time dari pukul 7 petang sehingga pukul 10 malam dan dari pukul 6 pagi sampai pukul 8 sahaja kalau hari biasa. Hujung minggu yakni Sabtu dan Ahad adalah hari free aku saje. Kebanyakkan hujung minggu aku occupied untuk hari bersama keluarga. Tambah2 selepas kematian arwah adik aku, aku kerap pulang ke Perak dan kadangkala ke Johor untuk melawat ayah aku. Cuti dan lain2 aku kurang ambil kira sebab kalau takda special occasions,  aku tak cuti.

Persoalannya sekarang, apa yang aku guna masa free aku hari biasa? Free time ada lebih kurang empat jam satu hari yang wajib.

20% masa tu aku buat rutin. Basuh baju, masak, kemas rumah, ibadat, personal grooming yadayadayada. Aku ada 3 jam 20 minit (agak2 la, aku bukan reti matematik sgt).

Ape yang aku buat, aku buat ape yg aku suke la. Caranya:

1. Set target besar dan pecahkan target besar tadi jadi tugasan kecik2.

Contohnya kau nak kereta besar dan kosnya lebih kurang 80k. Pecahkan target ko kepada task yang kecik. Kau kena saving atau kau kena ada extra income misalnya. Boleh lagi detail lagi untuk task tadi.

-Saving berapa ratus yg mampu?
-Sebulan jumlah untuk hidup berapa?
-Ape yang boleh dibuat untuk cut cost hidup?

Tu part saving, part extra income pula boleh jadi;

-Nak mula ada modal atau tiada modal?
-Apa skill aku ada dan boleh guna?
-Apa aset lain aku ada?

2. Bila dah ada tugasan, set dateline untuk capai tugasan tadi.

Misalnya nak kumpulkan 80k tadi perlukan masa 3 tahun.

-Jadi berapa banyak kena saving sebulan untuk kumpulkan duit downpayment?
-Budget kos hidup sebulan boleh tahan berapa lama?
-Free time aku cuma 3 jam, 20 minit (misalnya) apa aku boleh buat?
-Kalau aku dapat saving 300 je sebulan, berapa lama masa aku ada untuk kumpul downpayment?

3. Istiqamah.

Part ni agak susah. Aku pun masih dalam part istiqamah sebab bahagian ni perlukan usaha yang berterusan. Bab ni terpulang pada ko. Execute your plan within your capabilities. Nak cabaran dan lebih ilmu macam ko cakap? Ape tak boleh pula, boleh saje. Minggle around with your co-workers atau kenalan yang lain dan minta cadangan atau orang dalam jaringan mereka yang boleh beri kau peluang dan ruang untuk capai target ko dengan lebih cepat atau lebih besar nilainya. Keyword untuk cabaran besar sikit adalah cepat dan besar nilainya.

Kadang2 kawan2 dalam jaringan kita yang rajin beri peluang dan ruang yang kita sendiri kena cekup cepat2 supaya tak terlepas. Businessman and entrepreneurs are opportunists. So, ape yang tak boleh? Semua boleh laaa...

Kesimpulan.
=========

Tak payah berhenti kerja.

Nak cabaran? Nak ilmu? Cipta matlamat sendiri dan buat cara sendiri. Cabarannya ko harus patuhi rules and regulations full time work dan cuba patuhi etika ketika bekerja. Kita pun cari keberkatan dalam bekerja. Tu kena ingat juga.

Ko baru 2 tahun kerja dah boring. Aku start masuk kerja dulu pun dah boring. Dah dekat 2 tahun juga kerja sekarang. Dari first year aku dah buat sebab aku nak cabar diri. Ikutkan aku, waktu tidur on paper sahaja pukul 10 malam. Mampu juga aku exceed sampai pukul 4 atau 5 pagi siapkan kerja.

Dalam perjalanan mencapai matlamat ko tu akan jumpa juga ilmu, jaringan dan diiring pengalaman yang tidak ternilai harganya.

Kerja full time buat otak aku tepu. Tiada OT, tiada elaun lain, tiada juga kerja luar. 9-6 duduk dalam opis depan PC. Masalah kesihatan lain timbul. Kerap juga aku sakit belakang atas alasan duduk terlalu lama. Cabaran juga tu.

Nak cabaran ni?

16 Sep 2015

Adik oh adik

Adik ade satu tabiat yg aku ngan mama je boleh tahan...

Bila beli makanan, dia makan sampai2 nak abes then dia tinggalkan untuk kami cukup2 bagi rasa...

Tgk mcm dlm gambar ni... sebijik perangai arwah adik aku dulu...

10 Sep 2015

Kesah plak aku pasal ekonomi?

Nampak gambar yang aku share ni? Kalau tak nampak, ade bawah post ni. Baca dulu sebab aku nak korang hadam betul-betul apa yang aku nak sampaikan kejap lagi. Aku tak dapat tunggu sehingga esok sebab malas. Aku taip ni pun pakai note. Cepat dan pantas.

Tapi, baca dulu. Aku bagi masa unuk korang baca screen shot bawah tu. After reading it, then continue reading this whole post.

Dah habis baca?

Bagus kalau dah....

Kalau malas, sila keluar dari blog marhaen ni sekarang sebab ianya tidak bermanfaat untuk anda.

Sekiranya anda masih teruskan bacaan sehingga ini, minta hadamkan apa yang akan aku tulis sini.

Ekonomi semakin tak stabil?

Tolong jangan kupas lagi berkenaan isu ekonomi tak stabil. Jangan paranoid sangat. Malaysia masih aman. Cari peluang dan gunakan sebaik mungkin. Mana tahu rezeki anda ada tatkala Malaysia dalam keadaan ekonomi rapoh.

Tolong jangan bagi alasan...

Baru2 ni Faizul Ridzuan ada cerita pasal keadaan ekonomi Malaysia. Stabil ke tak sebenarnya? Kalau ikutkan aku masih stabil. Ko tengok individu viral dalam facebook dalam beberapa hari ni. Beli mod Vape 17k? Beli helmet 40k?

Petang tadi aku ada terbaca orang kumpul duit lama dan unik mencari duit kertas bertandatangan bekas permaisuri agong, Aishah dengan harga yang tidak masuk akal juga. Tak logik. Kalau ikut kepala otak aku la.

Aku petang tadi jalan2 pergi bank CIMB di seksyn 14 PJ. Nampak ramai bersepah beli air starbak walaupun sedang menunggang kapcai bersama seorang anak kecil diapit dia dan isterinya. Wadehel iz that?  Are Malaysian in economic doom?

Sampai saje di CIMB Jaya 33 seksyn 14 PJ, aku terus pergi ke kaunter pertanyaan untuk mengklarifikasi beberapa persoalan yang bermain dalam kepala aku. Aku tanya berapa banyak loan rumah yang aku boleh pinjam dari bank untuk beli rumah.

Setelah berpuas hati dengan penerangan dan beberapa tips beli rumah dari pegawai bank tersebut, aku putuskan untuk blah saja dari bank CIMB tersebut sambil berfikir bagaimana untuk membeli rumah dalam jangkamasa terdekat. Sebelum tahun depan. Kalau boleh la. Sebelum tahun depan.

Nampak macam angan2. Tapi tah la. Kadang2 dalam kesdaan terdesak otak baru berfikir dengan ligat bagaimana untuk uruskan benda tu.

Ape makna kau bebel semua ni?

Kau perhatikan. Kau fikir alasan dan menuding jari untuk salahkan orang lain, atau kau cari jalan bagaimana untuk selesaikan segala2nya?

Kau ingat Najib nak dengar ape kau cakap?
Kau ingat Rosmah nak undur?
Kau ingat kerajaan akan buat pilihanraya dalam jangka masa terdekat?
Kau rasa masalah selesai walau berganti pucuk pimpinan?

Bullshit...

Itu semua angan2. Perubahan patut dibuat dalam diri kau. Tak payah untuk tuding jari menyalahkan ekonomi, SPRM, Najib, Rosmah dan sekutunya.

This is free country people! Think how we gonna improve from this situation. Belajar berfikir...

Cakap ekonomi tengah merosot tapi elok pergi bercuti ke Bali. Iphone 6s belum keluar dah beratur nak beli, kereta Proton dijual semakin hari semakin banyak. Kau tak tengok lagi tempat makan yang mahal penuh dengan orang walaupun dah terang2 tulis depan pintu, "servis charge 10% will be added with GST 6%,".

Aku paling menyampah bila ada student bebel pasal ekonomi sekarang dan dalam keadaan barang naik gila-gila tambah lagi inflasi, tetiba dia keluarkan dari poket kunci kereta yang dihadiahkan oleh mak bapak. Kau tak berhak cakap pasal ekonomi kalau kau tak improve diri kau dulu. Kau rasa ke ape yang orang susah lain rasa? If you could afford a nice luxurious car, so does your life. Walaupun aku memang cemburu dengan apa yang kau ada, itu tidak dinafikan, tapi apa tindakan aku? Merungut sahaja?

Maaf, tapi kereta bukan apa yang aku pandang sekarang...

Kalau dah tak mampu, buat cara tak mampu. Tak yah pakai gucci, prada atau suzuki swift. Cukup dengan motor 135 LC dan tinggal di flat tingkat 5 tiada lif. Cukup dengan naik public transpot kalau tak mampu yang lain2.

Duit korang yg keluar, terpulang la macam mana nak urus. Aku tak boleh nak cakap lelebih sebab mind set aku dengan korang mungkin beza dia macam Pluto dengan matahari. Apa korang tahu? Merungut?

Tengok trafik jem kat Federal Highway hari2. Aku nak keluar pergi kerja dalam pukul 9. Sangat terkejut, PJ masih jem. Bersesak dengan kereta bersepah2.

Cuba sesekali korang cuba perhatikan dalam kereta tu ada berapa orang. Berapa kereta yang ada hanya seorang di dalamnya? Berapa ramai yang memandu sendirian untuk ketempat kerja. Ini korang kata Malaysia dalam krisis ekonomi?

Lebih kepada krisis identiti.

Ape kau nak cakap ni sebenarnya?

Fikir kemana kita kalau kita dok kondem orang.
Fikir berapa jauh boleh pergi kalau kita tak bertindak.
Fikir apakah kita patut dan boleh buat sekarang.

Bukan fikir apa yang orang lain boleh buat untuk kita.

Pendek je kan? Kah kah kah...

5 Sep 2015

"Okay tak rumah 60k ni?"

Ada seorang sahabat baik aku bertanya satu soalan yang agak susah untuk aku jawab sebabnya aku pun tak tahu nak jawab macam mana. Tapi jawapan soalan dia mungkin lebih panjang dari apa yang dia jangka. Read on guys.

Aku tengah sesedap tgk cerita criminal minds ngan anak buah aku, tetibe satu wasap masuk. Oleh kerana aku bukan multi task punya orang, aku tunggu citer feveret aku tu habis baru aku balas.

Maaf bro, wrong timing... Keh keh keh...

Anyway, back to the story...

Dia bertanyakan pendapat aku berkenaan sebuah rumah beharga RM 60k yang patut diberi berdekatan dengan rumahnya di kampung. Aku dapat agak itu adalah rumah landed sebab agak mustahil nak jumpe rumah bertingkat dekat area situ. No offence,  tapi aku x biasa area situ dan aku tak tahu. Kalau cerita area Selangor mungkin aku tahu la nak balas macam mana.

Bertanyakan status tanah adalah soalan pertama aku sebab dalam kepala otak aku selepas ditanya adalah,

"Murah betul sial,"

Tu sebab aku tanya jenis kediaman macam mana. Kemudian aku terfikir,

"Lupa pula... Area tu mana ade rumah apartment kan,"

Hahaha, sorry bro. Terus terang aku cakap, aku tak tahu area situ. Even aku pun tak tahu berapa nilai hartanah di kampung aku sendiri. Hahahaha! So, kawan aku ni minta pendapat sama ada dia patut beli atau tidak.

Berbalik kepada soalan dia, aku respon dengan jawapan kedua, 'why?'

Why kat situ merujuk kepada jawapan 'kau nak beli nak buat apa?' Atau bahasa mudahnya, what is your objectives buying that particular house?

Izzit because of investment?
Izzit bcoz u wanna live there?
Izzit becoz u hv a lot of money and don't knw where to spent it?
Or what?

Nasihat aku

Sebelum kau buat sebarang keputusan melibatkan duit berpuluh ribu tu, ko kena ada matlamat. Short term, middle term and long term. Matlamat tu penting bro.

Kalau nk investment,  ko rasa kawasan tu mcm mana? Nak capital gain? Nak rental yield? Nak ape?

Kalau nak duduk sendiri, why? Kau dah yakin nak menetap sana sampai tua? Sekarang stay mana? Jauh dari tempat kerja? Kau nk kerja tempat yg sama sampai bersara? Macam mana?

Kalau tak tahu nak invest mana? Banyak duit? Boleh invest kat projek startup. Macam aku yg baru2 nak naik ni. Work on biz plan then execute. You get your own share percentage even though atas angin goyang kaki?

Ape kau nak sebenarnya? Aku tak faham langsung bhai....

Malangnya, dia tak balas. Mungkin dah tido kot.

Anyway, kalau nak tanya apa2 pada aku, just whatsapp je. Aku on selagi aku boleh balas, aku balas. Ilmu aku tak banyak, tapi cukup la untuk dikongsikan bersama.

4 Sep 2015

Rutin Harian makan 40% masa seharian

Aku ada terbaca satu tips dari internet yang sangat berguna. Kau tengok atas tu, tu la fakta yang aku baca. Aku tengah didik aku untuk buat benda tu. Rutin seharian

Rutin harian adalah satu bentuk perbuatan yang kita buat sendiri tanpa perlu disuruh. Contohnya bangun pagi, amek air sembahyang terus solat subuh, pas tu mandi, sarapan terus pergi kerja. Itu adalh contoh rutin yang kau buat hari-hari. Benda ni auto-pilot dan tah payah fikir.

Ada kes ornag-orang yang selalu kerja opis buat (aku le tu) yang rutin. Macam aku, pagi2 bila sampai opis, aku on komputer dan cek email kemudian cek fesbuk dengan twitter. Mana tau ada benda best. Sementara tengah tunggu website tersebut load, pergi belakang amek sarapan percuma disponser oleh opis. Buat kopi dan letak kopi dengan sarapan atas meja sambil scroll fesbuk dengan twitter selepas semak email untuk kerja hari itu.

Itu adalah rutin harian aku. Positif la maksud aku.

Ada juga orang yang rutin harian diorang bangun pagi pergi jamban. Berak kasi puas then baru sembahyang subuh dan seterusnya. Macam-macam perangai kalau ko tengok. Benda rutin ni berbeza-beza setiap orang atas faktor didikan, saikologi atau emosi.

Pokoknya satu.

Kau buat benda tu sendiri. Tak payah orang suruh, tak payah fikir. Jimat tenaga mental ko. Just do-it.


Aku nak tulis novel. Tapi masalahnya aku tak komited langsung nak tulis menulis ni. Tapi selepas beberapa ketika, aku rasa aku boleh rangka rutin aku. Memang kena rangka memula, kena paksa diri sendiri untuk bentuk rutin yang kau buat. Tapi bila dah biasa, takda masalah. Untuk seminggu ni aku latih diri aku untuk buat artikel kat blog Shenget sebanyak 300 patah perkataan atau lebih. Buat blog je pun. Tapi nak latih supaya jadi rutin.

Aku nak latih memahirkan menulis menggunakan laptop supaya lepas ni aku boleh menulis 300 patah perkataan dalam masa 30 minit sahaja.

300 patah dalam masa 30 minit. Kalau ikutkan aku, lama juga tu. Kalau boleh aku nak 300 patah dalam masa 10-15 minit je. Tapi depends on aku punya write up la tajuk apa. Kalau tajuk berat, mana boleh 30 minit. Mungkin boleh 30 minit tapi aku dah buat research dulu sebelum tu. Setakat menaip, kejap je. Nak karang tu payah.

Kerut call aku pagi tadi.

Banyak benda aku cerita dengan Kerut. Partner in crime aku semenjak 2009 aku. Tapi pemikiran kami jauh kedepan sampai kadangkala kami tidak berpijak pada realiti. Banyak perancangan tapi execution kelaut.

So, dulu kami cerita teori sekarang kami cerita execution. Musim belajar teori dah habis dan kami perlukan tindakan. Cukup la dari tahun 2009 belajar teori habuk pun takda. Duit dah banyak keluar, tapi satu pun habuk takda. Gila betui.

Aku harap kami dapat jalankan plan kami bulan 11 tahun ini. Aku cakap dengan dia benda betul sebab sekarang musim untuk cari duit je. Need RM450. Modal belajar untuk 2 tahun. Kalau plan menjadi, memang terbaik.

Blog baru

Sekarang aku dah latih rutin aku untuk update blog baru yang aku cakap tu. Blog tu boleh tengok dekat link bawah ni:


Blog ni aku nak jadikan blog bisness sebenarnya, tapi tak tahu sejauh mana boleh pergi. Aku just update ikut suka aku. Main hentam dulu. Nanti kalau PR naik sikit, aku minta exchange review kat internet. Ikut macam apa yg Muzammil (editor semuanyabola.com) kabor. Nak naikkan PR tu makan masa, mahu bertahun. Tapi aku nak juga buat. Tengok hasilnya macam mana.

Semua itu rutin bhai.

Desperate ni.

2 Sep 2015

Idea.. Dimana kau?

Ahhh... Lega...

Bila satu SOP yang lama dah kau plan akhirnya siap. Patutnya lama dah aku buat benda ni. Tambah-tambah untuk printing punya SOP. Senang nak buat scheduling kalau ikutkan. Dah ada daily routine yang boleh dibuat ikutkan. It's all about managing according to the priorities guys!

Alhamdulillah, tadi Miss A pun dah lepas ditemubual oleh RTM untuk salah satu slot dalam Lensa Siswa ape tah kat RTM. Aku tak de TV, jadi tak berapa follow sangat cerita dia. Aku tahu diorang ramai2 dari UiTM.

Nak dipendekkan cerita, Puan Aishah yang kontek Miss A berkenaan nak interview. Kontek hari Selasa semalam, tapi nak interview hari ni. Pejadahnye? Aku tak kesah. Tapi agak terkilan diorang nak interview pukul 3 petang. Nasib la, bukannye aku ade. Aku kerja kan. Jadi Shenget hantar wakil je. Miss A g sorang.

Interview kat kedai mentor aku, Abg Adib dimana semuanya bermula disitu Mac 2014. Kalau diorang tahu ceritalah kat situ. Dan kalaulah Miss A cerita aku mula dari situ. Aku sangat respek Abg Adib sebab dia suka share ilmu yang dia ada. Simple tapi common sense. Benda yang patut tahu oleh usahawan dalam Malaysia tapi tak ramai yang ada benda tu.

Minggu lepas aku mengadu nasib kat dia. Bisness tak jalan dah 2 bulan. Sangat slow. Alasan klise aku adalah GST, ringgit jatuh dan supplier naik harga barang. Bullshit la. Aku tak suka bagi alasan, tapi sampai tahap macam ni aku saje bagi alasan untuk tutup kelemahan aku.

Dia tanyalah kenapa. Aku pun cerita pasal kes arwah adik aku dengan cerita stress cari duit sebab *tuuut* kan...

Dia tak marah. Tapi dia bagi nasihat untuk clearkan kepala hotak aku dulu. Sebab kalau dia bagi cadangan macam mana pun, aku bukan boleh ikut sebab aku dalam keadaan yang serabut. Walaumacammana pun, dia tetap bagi aku satu insight mengenai bisness yang aku dah take action dalam beberapa hari yang lepas. Aku stress sangat sebab nak cari duit sampaikan aku terpaksa perah otak untuk create satu rutin yang aku patut amalkan.

Aku reka SOP seperti Muzammil (Editor semuanyabola.com) cadangkan untuk update dalam blog. Aku dah setup satu blog untuk Shenget yang mana khas untuk para printer silkscreen satu Malaysia tengok dan hadam. Syiok sendiri aku rasa. Butttt... I need at least a year from now to make the website quite influential towards the readers. Keyword dia adalah konsisten. Konsisten dalam menulis blog. 1 hari 300 patah mengenai percetakan, design dan reka bentuk pakaian. Banyak nak isi, tapi aku limitkan 1 hari satu artikel paling koman 300 patah.

Ada cadangan untuk flip site tu semata-mata untuk dapat cash cepat. But for now, reserve dulu. Aku ngah work on project dengan Kerut. Tapi dia nak 2k sial untuk run projek dia tu.

Kepala bana dia nak 2k untuk dibakar. Mana aku ade duit sebanyak tu. Kalau dia nak juga 2k, mai tolong aku perah otak untuk jual baju nanti.

Bab baju pun menarik. Aku plan nak jual baju untuk geng vapors satu Malaysia. Tapi design so far maish dalam kepala, belum diludah atas kertas. Miss A jugak ade bagi cadangan untuk buat t-shirt untuk geng BPA. So far aku tak buat ape2. Aku baru buat SOP rutin untuk aku dengan Miss A. Nanti tunggu je la benda tu up. Nak come out dengan satu design pun aku rasa susah. So, kena buat pelan2.

Ahhh... Persetankan itu semua. Bikin serabut sudah. Aku nak hadap ape depan mata. Baju signature Shenget sendiri. Ikutkan malam ni nk buat. Nak cuci blok semua bagai. Tapi tengok dulu la, design pun belom ade.

Dah la, nak buat design sendiri dulu. Babai!